Kamis, 22 Februari 2024

Ditreskrimsus Polda Jatim

Situs Resmi Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Timur

13 Rumah di Lumajang Tertimbun Longsor

Sebanyak 13 rumah yang berada di Desa Sawaran Kulon, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur tertimbun longsor pada Ahad (28/2). Namun, tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut.

“Kejadiannya pada Minggu dini hari sekitar pukul 02.00 WIB dan alhamdulillah tidak ada korban jiwa dalam kejadian bencana longsor itu,” kata salah satu perangkat Desa Sawaran Kulon, Yanto di Kantor Balai Desa Sawaran Kulon, Kecamatan Kedungjajang, Kabupaten Lumajang.

Sebanyak13 rumah yang terdampak bencana longsor dari perbukitan, namun semua penghuni rumah sudah menyelamatkan diri naik ke tempat yang aman dan hanya hewan ternak yang tertimbun longsor.

“Masyarakat menderita kerugian hingga ratusan juta rupiah akibat rumah roboh dan beberapa hewan ternak tertimbun longsoran tanah,” tuturnya.

Puluhan ternak yang berada di sekitar rumah warga ikut tertimbun bencana longsor tersebut karena warga meninggalkan ternak mereka dan sementara mengungsi di Kantor Desa Sawaran Kulon.

Atas kejadian itu, Pemerintah Kabupaten Lumajang memberikan sejumlah bantuan kepada masyarakat Dusun Kokon, Desa Sawaran Kulon, Kecamatan Kedungjajang yang rumahnya rusak akibat longsor.Kepala Bidang Kedaruratan, Rehabilitasi dan Rekonstruksi BPBD Lumajang Joko Sambang mengatakan pihaknya sudah mendistribusikan bantuan kepada 13 kepala keluarga yang terdampak longsor di Desa Sawaran Kulon.

Selain di Desa Sawaran Kulon, bencana longsor juga menerjang di Jalan Nasional di jalur Piket Nol yang berada di di Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro. Jalan tersebut menghubungkan Kabupaten Lumajang – Kabupaten Malang.

Petugas juga mengerahkan alat berat untuk membersihkan material longsor di jalur Piket Nol karena terdapat sejumlah titik yang longsor, sehingga jalan tersebut ditutup total untuk kendaraan dari arah Lumajang maupun sebaliknya Malang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Menuju Pemilu 2024

This will close in 20 seconds